air airy airyrooms aksesoris alami aman anak-anak apple asam lambung asuransi asuransi jiwa bajuolahraga bali baumulut bayi belajar berita bisnis blog Bucket bucket bunga buka puasa bumi Bunga Cantik cara cara memulai usaha cepat cianjur cirebon contoh contohmusikjazz cuci DBD dealer demam demam berdarah demo depresi diet difteri domain dosen dunia durian email family Fashion fashionpria favorit Februari food freelance furinitur Gadget Game gantungdiri gaya hidup gejala gejayan generasimaju germas google google pixel 4 google pixel 4 XL goreng habitat handphone hardware helm hewan hidup hidupsehat honda hosting hujan hunian hutan iklim indonesia info Info unik informasi instan interior internet ipad iphone ipode jakarta janin jaringan jazz jeruk nipis jogja Kecantikan kehamilan kendaraan keraton keringat keringat dingin kerja Kesehatan knalpot kue lagu lambung laptop layanan liburan life loadbalancing lubang mahasiswa makanan makassar mayora medan mencuci mengatasi mie mie goreng mieinstan minuman mobil motor mudah musik musikjazz musisi niagahoster obat olahraga oleh oleh otomotif paket wisata jogja pancake pantai pekerjaan Pendidikan penyakit penyanyi Perempuan persiapkan perut polisi polisi dibakar ponsel pria Properti puasa ramadan ramadhan rekening rumah. mewah Scrift unik sehat sepatu sertifikasi server sixpacks smartphone Software sony vaio sosmed sparepart subtropis sumatra utara Surabaya tab tabungan takjil tas taspria teknologi tempat tepat terkini tinggal tips tkj toko bunga toyota travel Traveling trik trombosit tropis tumbuhan Tutorial twitter Umum Unik usaha Valentine vira Wanita web website wisata yahoo yamaha yamaha lexi yogyakarta

Telepon Beda Operator Bisa Makin Murah

Telepon Beda Operator Bisa Makin Murah

RASAKAN - Kementerian Komunikasi dan Informatika berniat mengeluarkan aturan mengenai interkoneksi pada April mendatang. Di dalamnya akan mengatur mengenai biaya telepon antar-operator telekomunikasi.

Menurut Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkomnifo) Rudiantara, pengguna layanan telekomunikasi bisa membayar murah hanya saat menelepon ke nomor milik operator yang sama. Sedangkan biaya telepon beda operator cenderung sangat mahal, bisa delapan kali lipatnya.

Karena alasan itu, pihaknya meminta para operator telekomunikasi menurunkan biaya interkoneksi dan akan mengeluarkan aturan yang bisa memaksa mereka menurunkannya.

“Mudah mudahan April ini akan dikeluarkan kebijakan soal biaya interkoneksi ini turun,” ujarnya di sela-sela kunjungannya ke kantorKompas.com, Kamis (17/3/2016).

Menteri yang akrab disapa Chief RA ini yakin penurunan biaya interkoneksi justru akan membantu mendongkrak keuntungan operator. Salah satunya dengan cara mendorong pengguna untuk lebih sering telepon ke operator lain.

Sedangkan dari sisi pengguna, penurunan biaya interkoneksi juga memberikan keuntungan. Misalnya membuat biaya telekomunikasi turun seiring dengan harga telepon antar-operator yang makin murah.

Sebelumnya, saat ditemui usai Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat, Senin lalu, Rudiantara sudah mengatakan niatnya untuk menurunkan biaya interkoneksi sebesar lebih dari 10 persen biaya saat ini.

“Secara rata-rata tertimbang turunnya mesti signifikan atau di atas 10 persen. Tujuannya membuat industri lebih efisien. Tapi ini sebagai rujukan saja, bukan kepastian. Dengan kata lain masih boleh ada kesepakatan business to business dan kalau terjadi perselisihan maka merujuk ke sini,” terangnya.

Telepon Beda Operator Bisa Makin MurahJika biaya interkoneksi mahal, misalnya seperti saat ini yang off-net bisa delapan kali lipat on-net, industri telekomunikasi dan operatornya akan kerdil. Pasalnya operator besar hanya di dirinya sendiri, karena pengguna cuma memakai untuk menghubungi sesamanya saja.

“Kalau off-net sampai delapan kali lipat kan membuat orang enggan untuk menelepon operator lain. itu membuat operator jadi kerdil. Kalau biaya interkoneksi turun, paling tinggi off-net tiga kali lipat, itu masih affordable,” ujar Rudiantara.

“Penurunan tersebut akan menciptakan demand. Begitu biaya interkoneksi turun, orang banyak pakai untuk telepon ke operator lain, maka secara volume absolut naik,” pungkasnya.
Label: ,

Post a Comment

Silahkan Sobat berkomentar sebanyak-banyaknya dengan syarat :
1. Berkomentar sesuai dengan tema artikel
2. Jangan berkomentar SARA dan Porno
3. Jangan berkomentar menggunakan LINK AKTIF
Berkomentarlah dengan sopan karena komentar sobat tidak akan di moderasi.

[blogger][facebook]

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.