Hasil Riset Prediksi Jumlah Kasus COVID-19 di Indonesia 5 Kali Lebih Tinggi

Hasil Riset Prediksi Jumlah Kasus COVID-19 di Indonesia 5 Kali Lebih Tinggi

Jumlah pasien coronavirus positif SARS-CoV-2 di Indonesia telah menyentuh angka 1.285 kasus hingga Minggu (29/3). Sementara akumulasi kasus memutuskan untuk 64 orang, dan 114 orang meninggal.

Sejauh ini, momen terburuk adalah di Jakarta yang menjadi pusat penyebaran virus. Hingga Minggu (29/3) pukul 08.00 jam, angka positif Covid-19 di Jakarta naik menjadi 701 kasus dengan 67 kematian. Dan pasien yang sembuh, tumbuh 48 orang.

Setelah pengumuman data resmi yang terus diperbarui, Lembaga Riset Telematika yang berbasis di Bandung, berbagi visi, memiliki perkiraan sendiri jumlah sebenarnya kasus Covid-19 di Indonesia.

Para pakar ilmiah Berbagi Data Vision, Dr Budi Sulistyo, mengatakan bahwa perkiraan jumlah pasien yang terinfeksi SARS-CoV-2 bisa mencapai lima kali angka yang dipublikasikan oleh pemerintah.

Angka-angka menegaskan kasus Pemerintah tanggal 22 Maret 2020 sebanyak 514 kasus yang sebenarnya dari 2.279 kasus yang sebenarnya disediakan, 23 Maret, tahun 2020 (579 dikonfirmasi / 2706 Aktual) 24 Maret 2020 (686 dikonfirmasi / real 3208 ) dan 25 Maret 2020 (790 dikonfirmasi / 3799 aktual)

Hasil Riset Prediksi Jumlah Kasus COVID-19 di Indonesia 5 Kali Lebih Tinggi
Foto: Argy Pradypta/kumparan
Angka tersebut diperoleh dari model simulasi dinamika virus menyebar di urutan kesamaan 30, non-linear dengan umpan balik positif yang digunakan untuk model yang fenomena epidemi Covid ke-19 di Indonesia. perhitungan simulasi membuat kepala data tim ilmiah berbagi Dr Budi Sulistyo Vision, dalam kemitraan dengan guru STEI ITB dan kelompok riset kontrol komputer, Dr Dimitri Mahayana.

Menurut Budi, salah satu asumsi yang digunakan sebagai parameter pemodelan adalah asumsi bahwa keterlambatan pengumuman dikonfirmasi kasus. Periode ini adalah waktu ketika negara tersangka Covid-19 mengalami tes laboratorium, dinyatakan positif kemudian, sampai konfirmasi resmi dari pemerintah. balik angka-angka diasumsikan rata-rata tiga hari.

"Konfirmasi dari pejabat pemerintah yang menempatkan orang yang pada total kumulatif dikontrak. Lebih real-time, kasus yang lebih dikonfirmasi diumumkan oleh kesenjangan kondisi nyata", kata Budi, dalam keterangan resminya.

Sekitar 40 persen menjadi 50 persen dari perkiraan yang sebenarnya dianggap satu-satunya kelompok pasien positif menunjukkan gejala yang sangat ringan atau tanpa gejala sehingga sulit dideteksi.

Sementara yang lain masuk daftar ODP (Pemantauan Insider) dan PDP (pasien terkontrol). Di luar itu, kata dia, adalah mereka yang memiliki gejala yang ringan sampai sedang yang tidak datang untuk mengunjungi rumah sakit.

Hasil Riset Prediksi Jumlah Kasus COVID-19 di Indonesia 5 Kali Lebih Tinggi
Foto: Dok. Pemprov DKI Jakarta
"Selain itu, deteksi positif terjangkit dapat diasumsikan isolasi DC untuk mencakup 40 persen dari kontrak setelah fase inkubasi (tahap pertama dari 7 hari pertama). Memang, masa inkubasi, peluang keberhasilan yang deteksi yang sangat rendah terhadap seseorang yang benar-benar telah terinfeksi, "katanya.

Masa inkubasi adalah untuk memungkinkan seseorang yang tampaknya terinfeksi sehat tanpa menunjukkan gejala apapun. Meskipun demikian, ia mampu menularkan virus ke orang lain melalui kontak dekat dengan mengekspos tetesan dari batuk dan bersin.

Karena sifat dari virus yang dapat menyebar tanpa gejala , menjaga jarak menjadi kunci penting untuk memutus mata rantai penularan. Setiap orang perlu waspada untuk menjaga jarak aman dari orang lain karena tidak mungkin bagi seseorang yang terlihat sehat, pada kenyataannya, menjadi carrier atau pembawa.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel