air airy airyrooms aksesoris alami aman anak-anak apple asuransi asuransi jiwa bajuolahraga bali baumulut bayi belajar berita bisnis blog Bucket bucket bunga buka puasa bumi Bunga Cantik cara cara memulai usaha cepat cianjur cirebon contoh contohmusikjazz cuci dealer demo depresi diet difteri domain dosen dunia durian email family Fashion fashionpria favorit Februari food freelance furinitur Gadget Game gantungdiri gaya hidup gejala gejayan generasimaju google google pixel 4 google pixel 4 XL goreng habitat handphone hardware helm hewan hidup hidupsehat honda hosting hujan hunian hutan iklim indonesia info Info unik informasi instan interior internet ipad iphone ipode jakarta janin jaringan jazz jeruk nipis jogja Kecantikan kehamilan kendaraan keraton kerja Kesehatan knalpot kue lagu laptop layanan liburan life loadbalancing lubang mahasiswa makanan makassar medan mencuci mengatasi mie mie goreng mieinstan minuman mobil motor mudah musik musikjazz musisi niagahoster olahraga oleh oleh otomotif paket wisata jogja pancake pantai pekerjaan Pendidikan penyakit penyanyi Perempuan persiapkan perut polisi polisi dibakar ponsel pria Properti puasa ramadan ramadhan rekening rumah. mewah Scrift unik sehat sepatu sertifikasi server sixpacks smartphone Software sony vaio sosmed sparepart subtropis sumatra utara Surabaya tab tabungan takjil tas taspria teknologi tempat tepat terkini tinggal tips tkj toko bunga toyota travel Traveling trik tropis tumbuhan Tutorial twitter Umum Unik usaha Valentine vira Wanita web website wisata yahoo yamaha yamaha lexi yogyakarta

Fenomena Ojek Online

ojek online


Beberapa hari ini saya tertarik mendengar berita dari berbagai sumber mengenai Ojek Online. Saya pun mencari beberapa info yang sangat menarik untuk disimak sebagai berikut.
"Fenomena ojek online kini makin digemari. Kita akan mudah menemui warna hijau di jalan. Ojek online tidak dapat dipesan langsung seperti ojek pangkalan, melainkan harus menggunakan aplikasi yang terdapat di dalam handphone untuk menggunakan jasanya.
Sebelum kehadiran Gojek dan Grab Bike, telah hadir ojek lain yang menggunakan pesanan melalui telepon. Ojek tersebut dapat dipesan melalui telepon dan harga sudah sesuai dengan jarak tempuh yang dituju. Jika pesan ojek di pangkalan kita akan bermain tawar menawar harga, reaksi muka cemberut, kesel akan terlihat diantara tukang ojek dan penumpang yang tidak sepakat dengan harga. Dengan kehadiran ojek online tawar menawar harga tidak ada, melainkan memberi pelayanan dengan baik.
Kata ojek sudah tidak asing lagi bagi masyarakat Indonesia yang menggunakan kendaraan roda dua atau sepeda. Ojek hadir di tengah masyarakat untuk yang membutuhkan waktu cepat, apalagi saat melewati kemacetan atau masuk gang di Kota Jakarta. Ojek sendiri dalam transportasi umum tidak diakui pemerintah, karena kendaraan roda dua ini tidak difungsikan sebagai moda transportasi umum.
Ojek mudah ditemui di kota besar seperti, Jakarta, Bandung, Yogyakarta dan Semarang. Mengikuti perkembangan ojek saat ini, telah berkembang menjadi mata pencaharian yang menjanjikan, dengan bergabung ojek online kita akan memiliki penghasilan tambahan dan tidak terikat waktu bekerja.

Sejarah Ojek
Menurut historia.id, ojek bukanlah barang baru melainkan sudah lama hadir di Indonesia. Ojek sendiri berasal dari kata “objek” yang kemudian dijadikan kata kerja dengan logat Jawa menjadi ‘ngojek’. Saat itu alat transportasi ojek menggunakan sepeda dan berkembang sejak 1969 di pedesaan Jawa Tengah. Infrastruktur di pedesaan Jawa Tengah belum baik saat itu, banyak orang menawarkan jasa ojek sepeda kepada penduduk desa. Sepeda ojek masih bisa ditemui di Jawa Tengah, Yogyakarta dan Jawa Timur.
Jakarta sendiri mulai mengenal ojek pada 1970 di Pelabuhan Tanjung Priok. Seiring berjalan waktu, ojek sepeda mulai berkurang karena tersaing oleh angkot. Ojek sepeda di Jakarta masih mudah ditemui terutama di Kota tua.

Alasan Penolakan Ojek Online                         
Tidak heran dengan kehadiran ojek online mendapat penolakan dari ojek konvesional. Penolakan dari tukang konvensional karena melihat ojek online yang masuk ke dalam wilayahnya tanpa izin. Kenapa para tukang ojek konvensional menolak? Karena tukang ojek pangkalan bekerja dengan bersaing antar sesama anggota kelompok dan tukang ojek pangkalan melihat ojek online sebagai orang asing. Sehingga penolakan ojek pangkalan hal biasa, karena mereka ingin melindungi dari pihak luar yang menggangu ranah rejekinya.
Jauh sebelum kehadiran Gojek dan Grab Bike telah hadir ojek panggilan melalui SMS/telp, saat itu belum ada aplikasi android/ios. Kenapa Gojek dan Grab Bike yang ditolak? Dengan gencarnya di media (cetak, TV dan sosial), ojek online mendapat porsi berita tinggi dan promosi terus menerus membuat masyarakat beralih menggunakan ojek online, apalagi di dukung dengan teknologi yang sangat mudah.

ojek online
Apakah ojek online melalui SMS/telp akan mendapat penolakan? Tidak, kalau perusahaan tersebut tidak gencar dalam media dan memiliki ciri khas warna pada helm atau jaket. Para tukang ojek pangkalan tidak mencegat atau menolak ojek selain berwarna hijau, karena ojek tersebut kurang terkenal di kalangan para tukang ojek pangkalan. Menurut ojek pangkalan, Hadi (30),  “Mereka ojek online melalui SMS/telp tersebut tidak terkenal dibanding Gojek atau Grab Bike. Sehingga kami tidak akan mencegat pengendara motor selain berwarna hijau.”
Saat ini beberapa nama perusahaan ojek online melalui SMS/telp di Jakarta, seperti GoGoEx, Ojeku, HandyMantis, Taxijek, Wheel Line, Taksi Bike, Tranjek, Time Keeper dan ojekbintaro.  Ojek tersebut tidak ada di dalam aplikasi, Anda harus menghubungi jika ingin menggunakan jasa mereka, harga pun cukup bersaing dengan perusahaan ojek online lainnya. Perbedaan dari perusahaan ojek online selain warna jaket, ada yang menggunakan argo dan kendaraan roda dua seragam seperti pada perusahaan Time Keeper yang menggunakan motor Honda scoopy.
Terkait kehadiran ojek online melalui SMS/telp/aplikasi jangan disalahkan, melainkan perkembangan teknologi yang tidak dapat dibendung, sehingga akan muncul bisnis baru yang dapat membantu kebutuhan masyarakat. Ojek konvensional akan tergerus sendiri seiring dengan teknologi.
Pemerintah juga harus membantu perusahaan yang mengembangkan bisnis online, karena ojek online memiliki 2 bidang yaitu bisnis online dan bisnis transportasi. Saat ini ojek online tidak memiliki hukum dan izin menggunakan sepeda motor sebagai transportasi umum. Masyarakat mendesak Pemerintah untuk menyediakan modal transportasi umum dalam atasi kemacetan dan memberi payung hukum terhadap ojek online yang mendapat ancaman dari pihak lainnya."
(Sumber: Historia.id)
Nah sekarang tergantung dari masyarakat dan khususnya anda untuk setuju atau tidaknya. Karena menurut saya, disamping banyak hal negatif, ojek online juga memberi banyak manfaat khususnya ibukota yang selalu bermasalah dengan kemacetan. Ojek online menjadi alternatif untuk Ibukota yang kini penuh sesak oleh kehadiran mobil pribadi. Jadi apakah anda setuju dan ingin ikut menjadi pengojek online dengan gaji lumayan, atau  membiarkan fenomena ini terjadi dan melihat perkembangannya untuk arus lalu lintas di Indonesia. Semoga bermanfaat.
Label: ,

Post a Comment

  1. Wah, mantap gan.... artikelnya menambah wawasan, thanks gan :3

    ReplyDelete
  2. "Hi!..
    Greetings everyone, my name Angel of Jakarta. during my
    visiting this website, I found a lot of useful articles, which indeed I was looking earlier. Thanks admin, and everything."
    Aktual

    ReplyDelete

Silahkan Sobat berkomentar sebanyak-banyaknya dengan syarat :
1. Berkomentar sesuai dengan tema artikel
2. Jangan berkomentar SARA dan Porno
3. Jangan berkomentar menggunakan LINK AKTIF
Berkomentarlah dengan sopan karena komentar sobat tidak akan di moderasi.

[blogger][facebook]

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.